Hal Yang Harus Diajarkan Ibu Kepada Putri Anda Dalam Memilih Pasangan Hidup

perawatan-rambut-wanita-dan-pria-berbeda-inilah-alasannya

Anak-anak tumbuh begitu cepat. Suatu hari putri Anda hanya anak yang masih lugu, beberapa tahun berikutnya dia akan memiliki pacar pertamanya dan kemudian , dia akan membicarakan tentang seperti apa gaun pengantin yang dia inginkan. Setiap orang tua khawatir tentang anak-anak mereka dan mereka berharap anak-anak mereka akan membuat keputusan yang tepat, terutama ketika membahas komitmen sebesar pernikahan. Anda tidak bisa mendikte putri Anda harus jatuh cinta kepada siapa, tetapi Anda dapat memberinya manfaat dari pengalaman Anda sendiri dan mengajarkan apa yang layak diharapkan dari seorang pria. Berikut ini lima hal yang ibu dapat ajarkan ke mereka tentang memilih suami :

1.Jangan terburu-buru menikah

Hal pertama yang setiap anak perempuan harus dipahami adalah bahwa cinta pertama seorang wanita mungkin hanya sekedar cinta biasa saja. Cinta saat remaja bisa saja sangat berlangsung indah, tetapi jika Anda menikah terlalu muda, Anda juga bisa menyesal dan Anda bisa kehilangan banyak pelajaran hidup. Bersenang-senanglah saat Anda masih muda dan jauhkan komitmen besar dan tanggung jawab menikah sampai Anda benar-benar siap untuk settle down.

2.Anda tidak harus menikah untuk melengkapi kebahagiaan

Ini juga penting bagi seorang wanita untuk mengetahui bahwa menikah bukan satu-satunya cara untuk menjalani hidup yang lengkap dan bahagia. Ini bukan hanya masalah cincin pada jari dan status menikah yang membawa kebahagiaan, tapiorang-orang yang Anda pilih untuk bersama dan tujuan yang akan Anda capai.

3.Pilih orang yang bisa menghormati Anda

Anda dapat mengajarkan anak Anda bahwa banyak atribut yang diperlukan pria menjadi suami yang baik yang dapat dilihat dari hal-hal kecil yang dia lakukan di awal hubungan. Jika seorang pria tidak pernah datang ketika ia mengajak kencan, maka itu bisa menjadi tanda-tanda ia tidak menghormati Anda dan itu akan meluas ke hal-hal yang lebih penting di kemudian hari dalam hubungan. Seorang wanita layak mendapatkan seorang pria yang akan memperlakukannya dengan cinta, kelembutan dan rasa hormat.

4. Pilih orang yang bekerja keras dan bisa mengambil tanggung jawabnya dengan serius 

Tidak peduli begitu banyak apa yang seorang pria hidup, seberapa pintar dia, atau seberapa besar saldo di bank nya, tetapi perhatikan ketika ia mengambil tanggung jawab dengan serius. Sebuah pernikahan bukan hanya tentang hidup dengan orang yang Anda cintai, itu juga tentang berbagi sumber daya keluarga dan Anda harus yakin bahwa orang yang Anda pilih untuk menjadi suami akan bekerja keras untuk memenuhi keluarganya termasuk masalah keuangan.

5. Pilih seorang pria yang bisa berbagi nilai-nilai dan keyakinan

Hal ini juga harus dilakukan dengan bijak untuk memilih seorang pria yang tidak memiliki perbedaan pendapat yang mendasar. Hal-hal seperti agama dan nilai-nilai yang mungkin tidak tampak begitu penting ketika Anda masih dalam tahap pacaran, tetapi ketika Anda berkomitmen untuk menikah, mereka dapat menyebabkan masalah di kemudian hari. Anda juga harus memastikan bahwa Anda berdua menginginkan hal yang sama ketika anak-anak mempertanyakannya.

0
0%
like
0
0%
love
0
0%
haha
0
0%
wow
0
0%
sad
0
0%
angry

Comments

comments

To Top